NaV5MGxaMWp5NGF9NGp4Nqt9M6MkyCYhADAsx6J=
iklan banner
MASIGNCLEANLITE104

Cara Mencegah Kelelahan dengan Menata Hidup Anda Seperti Sebuah Cerita

Lelah berlebihan

Saya melakukan semua yang seharusnya saya lakukan untuk menjadi sukses.  Tetapi bergegas selama enam belas jam sehari, berpegang teguh pada rutinitas — bekerja, bekerja, bekerja — tidak menghasilkan bisnis enam digit.

 Itu menyebabkan kelelahan.

Saya melakukan semua yang seharusnya saya lakukan untuk menjadi sukses. Tetapi bergegas selama enam belas jam sehari, berpegang teguh pada rutinitas — bekerja, bekerja, 

Selama dua minggu, aku menjadi diriku sendiri. Tanpa peringatan (atau begitulah menurut saya), tubuh dan pikiran saya mati. Saya tidak bisa melakukan apa-apa. Tidak ada tulisan. Tidak ada pengajaran. Tidak berolahraga. Bahkan tugas-tugas sederhana seperti meletakkan cangkir di mesin pencuci piring. Saya merasa seperti sepotong furnitur.

Otak, otot, dan tulang saya tidak berkata apa-apa lagi. Selama dua minggu, saya menonton ulang Teman untuk kesepuluh kalinya, makan banyak es krim, dan tidur siang hingga tiga kali sehari. Setelah saya mendapatkan kembali sebagian kekuatan saya, saya meneliti dan menemukan istilah "kelelahan".

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), “Kelelahan adalah sindrom yang dikonseptualisasikan sebagai akibat dari stres kronis di tempat kerja yang belum berhasil dikelola.” WHO juga menetapkan bahwa gejalanya adalah kelelahan, sinisme terkait pekerjaan, dan penurunan performa kerja. Penting untuk ditambahkan, meskipun, bahwa kelelahan meluas di luar tempat kerja. Apa pun yang terasa seperti pekerjaan — mengasuh anak, pekerjaan rumah, merawat orang tua yang sudah lanjut usia — dapat menyebabkan kelelahan.

Bagian terburuknya adalah hal itu merayap ke dalam hidup Anda tanpa terdeteksi sampai suatu hari Anda meledak.

Tapi mengapa ini terjadi? Apa saja tanda-tandanya? Bagaimana saya bisa mencegah ini di masa depan?

Pertanyaan-pertanyaan ini mengelilingi pikiran saya saat saya perlahan pulih dari kelelahan dan mulai mengerjakan garis besar naskah terbaru saya. Lucunya, saat saya membaca buku yang membantu penulis pemula menyusun karya mereka berjudul Save the Cat! Menulis Novel oleh Jessica Brody, saya mendapat pencerahan terkait kelelahan.

Seperti yang dikatakan Brody: “Irama inilah yang membuat cerita bekerja karena itulah yang membuat manusia bekerja.” Dengan kata lain, alasan mengapa kita menyukai novel yang sukses adalah karena novel itu menggemakan kehidupan kita. Sebuah cerita berjalan lambat yang menyakitkan mencerminkan keberadaan yang membosankan dan tanpa tujuan, sementara buku yang sangat cepat menyerupai jadwal yang terlalu banyak bekerja — kelelahan.

Menggunakan elemen cerita yang dipelajari dalam buku itu untuk mencegah tempo lambat dan cepat, saya telah menguraikan hidup saya untuk mencapai harmoni. Sekarang, saya telah melanjutkan menulis, kelas, dan latihan saya. Yang terpenting, selama lebih dari setengah tahun, saya sudah seimbang. Inilah yang saya pelajari:


Tanda-Tanda Anda Mengalami Kelelahan

Saat mengedit, penulis harus memperhatikan detail terkecil. Kita tahu bahwa masalah yang paling signifikan muncul dari hal-hal yang halus: klise, inkonsistensi waktu, antara lain.

Demikian juga, meskipun sebagian besar studi ilmiah berpusat pada gejala kelelahan yang paling parah, ada tanda-tanda awal.

Untuk memperbaiki kehidupan kita, maka, kita harus belajar bagaimana mengenalinya. Terutama kaum milenial. Seperti yang dikatakan Anne Helen Petersen dalam esai viral 2019-nya “How Millenials Became the Burnout Generation”, burnout adalah penderitaan milenium terbesar. Ini mempengaruhi sebagian besar dari kita. Dan itu dapat menyebabkan depresi dan kecemasan yang parah.

Jadi bagaimana kita bisa mendeteksinya?

Atasi lelah



Menurut Julie Fraga dalam artikelnya “A Guide to Burnout”, ada 12 tahapan burnout:

  1.  Ambisi yang berlebihan.
  2.  Peningkatan beban kerja.
  3.  Mengabaikan kebutuhan pribadi.

Perpindahan konflik. (Menyalahkan orang lain atas beban kerja Anda yang berlebihan.)

Tidak ada waktu untuk tugas-tugas yang tidak berhubungan dengan pekerjaan.

  1.  Penyangkalan.
  2.  Penarikan diri dari orang yang dicintai.
  3.  Perilaku yang lebih agresif.
  4.  Detasemen dari kehidupan dan pekerjaan.
  5.  Kekosongan atau kecemasan.
  6.  Depresi.
  7.  Runtuh.

Ketika saya membaca artikel itu, saya merasa seperti seseorang telah melepaskan selimut dari mata saya. Saya akhirnya mengerti apa yang membawa saya ke tahap ke-12 dan terakhir.

Saya seharusnya memperhatikan ketika pekerjaan saya menghalangi saya untuk bertemu dengan teman dan keluarga. Seharusnya melihat ledakan kemarahan yang tidak biasa. Seharusnya menyadari bahwa itu tidak normal bahwa saya tidak membawa mantel yang harus saya perbaiki ke penjahit selama empat bulan.

Sebagai penulis, kita harus melacak tanda-tanda kecil yang memberi tahu kita bahwa ada sesuatu yang salah. Untuk tujuan ini, saya sekarang membuat jurnal mingguan untuk mempelajari diri saya sendiri. Dengan meninjau bagaimana perasaan saya di semua bidang kehidupan saya (pekerjaan, kehidupan sosial, dan kesenangan), saya dapat mendeteksi ketidakseimbangan.

Jika saya perhatikan saya berada di atas tahap ketiga burnout, saya masuk ke mode pemulihan.


Pulih Dari Kelelahan


Nyalakan kembali mesin Anda tetapi lakukan secara bertahap.

Langkah pertama untuk setiap proses penyuntingan adalah membiarkan naskah beristirahat. Setidaknya selama dua minggu, penulis akan menyimpan karya mereka dengan harapan dapat kembali dengan mata segar.

Ini berlaku untuk kelelahan juga. Jika Anda menyadari bahwa Anda berada di atas tahap burnout ketiga (mengabaikan kebutuhan pribadi), maka salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mundur selangkah, apa pun artinya ini bagi Anda.

Mintalah bantuan ekstra pada pasangan Anda di dapur. Carilah bantuan rekan kerja untuk tugas tertentu. Kurangi jam kerja Anda.

 Istirahat.

Selama satu minggu hingga satu bulan, kurangi tanggung jawab Anda seminimal mungkin. Sekali lagi, apa pun ini bagi Anda. Setelah itu, nyalakan ulang mesin Anda, tetapi lakukan secara bertahap.

Pergi dari nol ke seratus akan lebih berbahaya daripada kebaikan. Bahkan dapat memperburuk kelelahan Anda. Apalagi jika sudah istirahat, terkadang akan terasa seperti tidak bisa — seumur hidup — kembali ke gaya hidup sebelumnya. Tingkat energi Anda habis.

Saya berjuang dengan ini juga. Selama seminggu, daftar tugas saya penuh dengan tugas yang belum selesai sampai saya menyadari apa yang harus saya lakukan. Dengan cara yang sama penulis melakukan beberapa putaran pengeditan, menangani area yang berbeda (edit pengembangan, copywriting, dll.) satu per satu, saya memutuskan untuk terhubung kembali dengan pekerjaan sedikit demi sedikit.

Pada minggu pertama, saya fokus pada tugas-tugas kasar. Saya membuat tempat tidur saya. Saya mandi (ya, ini adalah level yang saya bicarakan). Saya membersihkan dapur. Saya menanggapi email. Saya lebih banyak menghadiri pertemuan sebagai pengamat. Saya berbicara dengan teman dan keluarga.

Meskipun tidak penting, penyelesaian tugas ini memicu otak saya dengan dopamin. Setiap kali saya memeriksa sesuatu dari daftar tugas saya, saya merasa semakin bersemangat. Pada akhir minggu, saya siap untuk mencapai tujuan yang lebih menarik.

Pada minggu-minggu berikutnya, saya secara bertahap meningkatkan kesulitan daftar tugas saya sampai saya kembali ke gaya hidup baru, yang disesuaikan untuk menghindari kelelahan di masa depan. Di sinilah pencegahan — dan pencerahan yang saya dapatkan setelah membaca buku Brody — masuk.

Mencegah Kelelahan


Untuk setiap periode fokus dan kerja yang intensif, kita membutuhkan aktivitas penyeimbang.

Dalam bukunya, Brody menjelaskan garis besar lima belas ketukan, sebuah kerangka kerja untuk menyusun novel.

Secara sederhana, ketukan ini adalah bagian penting dari sebuah cerita. Misalnya, kita memiliki Gambar Pembuka, di mana kita bertemu dengan pahlawan; Katalis, di mana pahlawan dipaksa keluar dari status quo; dan seterusnya.

Ketukan itu sendiri tidak memicu pencerahan kelelahan saya. Itu adalah pesanan mereka. Setiap kali ada aksi mengalahkan, ada reaksi berikutnya. Setiap kali pahlawan dikalahkan, ia kemudian memiliki waktu untuk merenung dan mengisi ulang.

Sekarang, mengapa ini terkait dengan burnout?

Sederhana. Untuk setiap periode fokus dan kerja yang intensif, kita membutuhkan aktivitas penyeimbang.

Di internet, ada banyak sekali artikel tentang aktivitas yang tak terhitung jumlahnya yang membantu kita mencegah kejenuhan, seperti berolahraga, bermeditasi, membuat jurnal, berbicara dengan orang yang dicintai, berjalan-jalan di alam, dll. Namun, kita juga harus tahu kapan harus melakukan aktivitas tersebut. Untuk mencegah kejenuhan di masa depan, kita membutuhkan struktur, garis besar. Dengan menggunakan prinsip aksi dan reaksi dari kerangka 15 ketukan, kita dapat mengatur ulang hari-hari kita sehingga untuk setiap pekerjaan yang menguras energi, ada aktivitas yang merevitalisasi.

Misalnya, jadwal Senin hingga Jumat saya saat ini terlihat seperti ini:

  •  Dari jam 6 sampai jam 7 pagi, saya bangun, melakukan yoga, dan bermeditasi (reaksi). Saya suka memulai hari saya dengan aktivitas yang memberi energi.
  •  Dari pukul 7 hingga 11 pagi, saya menulis (aksi).
  •  Dari jam 11 pagi sampai jam 1 siang, saya makan siang, mengobrol dengan pasangan atau teman saya, dan berolahraga (reaksi).
  •  Dari jam 1 siang sampai jam 3 sore, saya mengajar (aksi).
  •  Dari jam 4 sampai jam 5 sore, saya makan siang/malam dan jalan-jalan (reaksi).
  •  Dari jam 5 sampai jam 9 malam, saya mengajar (aksi).
  • Dari jam 9 hingga 11 malam, saya makan malam, mengobrol dengan orang yang dicintai, dan membaca (reaksi).

Seperti yang Anda lihat, alih-alih bekerja selama enam belas jam, saya bekerja dalam potongan-potongan dengan aktivitas yang seimbang di antaranya. Selain itu, perubahan ini telah membawa manfaat tambahan yang mengejutkan: peningkatan produktivitas.

Berada dalam kelelahan konstan membuat saya lamban. Sekarang, fokus saya bisa bertahan berjam-jam.

Ini Semua Tentang Aksi dan Reaksi

Sebagian besar dari kita tidak dapat berhenti dari pekerjaan atau hidup kita. Sebagian besar dari kita tidak dapat menghindari stresor yang — bila dibiarkan tidak dikelola — menyebabkan kelelahan. Namun, yang bisa kita lakukan adalah:

Pelajari tanda-tanda awal kelelahan— beban kerja yang berlebihan, pengabaian, penyangkalan, ledakan kemarahan, pelepasan, penarikan diri — dan sering-seringlah membuat jurnal untuk melacak kesejahteraan kita.

Kurangi tanggung jawab kita sesedikit mungkin jika kita menyadari bahwa kita sudah melewati tahap 3 dari burnout dan kemudian menyesuaikan gaya hidup target kita dan kembali ke sana secara bertahap.

Susun hari-hari kita sehingga untuk setiap pekerjaan yang menguras energi, ada aktivitas pengisian ulang seperti meditasi, olahraga, membaca, dan lain-lain.

Ingat: Burnout seperti cerita cepat yang terasa melelahkan untuk dibaca. Kunci dari sebuah buku yang sukses — dan kehidupan — adalah menemukan keseimbangan.

Ini semua tentang aksi dan reaksi.



3185734981541992847

Comments

Silakan meninggalkan komentar dengan bahasa yang sopan dan baik. n_n